B e r t a m @ d u n

Baling kasut; warisan sunnah Nabi Ibrahim a.s Ali Bukhari Amir

Posted on: 5 Januari, 2009

Sun | Jan 04, 09  
Bush tidak pernah membaca sejarah Islam agaknya. Bush kononnya hanya pernah membaca Islam Hadhari lalu.. dengan tidak semena-mena dia menyokong Islam Hadhari tajaan Abdullah Ahmad Badawi. Namun, dia belum sempat berguru lebih lanjut dengan Abdullah mengenai kisah Nabi Muhammad s.a.w yang pernah dibaling batu. Rasulullah s.a.w pernah dibaling batu di Taif ketika menyampaikan usaha dakwah.

Kata orang, putih serban dan jubannya ketika berpergian dan mencurah merah darah ketika pulangnya. Demikian penghinaan ke atas sosok besar itu.
Tapi, Bush masih bernasib baik. Pemimpin Arab Iraq yang bodoh ini masih mahu menangkap Muntazer al-Zaidi.Dalam bidalan pusaka Melayu ada disebutkan juga, baling batu sembunyi tangan. Tapi, dalam kes Muntazer al-Zaidi, beliau telah baling kasut dan masuk ke dalam lokap, lalu terpaksa menantikan hukuman!

Baling batu ke arah iblis adalah sunnah nabi Ibrahim
Diriwayatkan bahawa ketika Nabi Ibrahim a.s sedang berjalan-jalan di suatu tempat, maka dia digoda iblis dan syaitan. Lalu, junjungan besar itu telah membaling batu ke arah iblis tersebut.
Tindakan wartawan penyiaran Iraq itu (beliau pun mungkin tak sedar) sebenarnya warisan daripada sunnah Nabi Ibrahim a.s.
Bush adalah iblis besar abad ini. Maka.. sikap Muntazer al-Zaidi hanya luahan daripada fitrah, sunnatullah dan sunnah Nabi Ibrahim ke atas musuh-musuh Allah seperti Iblis dan kaum-kaum yang ingkar kepada suruhan Allah.
Sesiapa yang pergi menunaikan fardhu haji, mereka tentunya pernah merasai pengalaman membaling batu di Mina ini. Kita diminta bermalam di Mina sebelum melontar batu-batu kepada ‘iblis’ di ketiga-tiga tiang; Jamratul Aqabah, Jamratul Wusta dan Jamratus Sughra. Bermalam di Mina itu bertujuan persediaan untuk meneruskan agenda besar ini; simbolik baling batu kepada iblis.
Nabi Daud ketika kecilnya pernah membaling batu kepada Jalut (Goliath) sehingga tumbang musuh Allah itu. Kini, kanak-kanak di Palestin pula membaling batu kepada tentera-tentera Israel. Sekali lagi, ini fitrah, sunnatullah dan sunnah perjuangan orang soleh yang terdahulu daripada kita.
“Oleh sebab itu, mereka dapat mengalahkan tentera Jalut dengan izin Allah, dan Nabi Daud (yang turut serta dalam tentera Jalut) membunuh Jalut. Dan (sesudah itu) Allah memberikan kepadanya (Nabi Daud) kuasa pemerintah, dan hikmat (pangkat kenabian) serta diajarkannya apa yang dikehendakiNya. .” — (al-Baqarah: 251)
Mengapakah kita katakan hal membaling batu ini sebahagian daripada fitrah, sunnah dan sunnatullah? Perhatikan dalil-dalil di bawah ini..

“Patutkah kamu berasa aman kepada Tuhan yang pusatpemerintahanNya di langit itu: menunggang-balikkan bumi menimbus kamu, lalu bergegarlah bumi itu dengan serta merta (melenyapkan kamu di bawahnya)? Atau, patutkah kamu merasa aman (tidak takut) kepada Allah yang menghantarkan kepada kamu angin ribut yang menghujani kamu dengan batu; maka dengan itu, kamu akan mengetahui kelak bagaimana buruknya kesan amaranKu?” — (al-Mulk: 16 – 17)
Ada juga kaum yang dibaling batu oleh Tuhan kerana kengkarannya. Ini kerana, mereka melakukan amalan seks bebas dan menjalin hubungan seks sesama jenis, lelaki sesama lelaki dan wanita sesama wanita. Maka, apabila tiba zaman Nabi Musa a.s (Taurat) hingga ke zaman Nabi Muhammad s.a.w. (al-Quran), maka terteralah satu hukum; lelaki dan wanita yang berzina sesudah berkahwin, maka hukumannya adalah direjam (dibaling) dengan batu sampai mati.
Kesimpulannya, inilah antara contoh-contoh sunnatullah yang telah diterjemahkan dalam bentuk hukum rejam dan sunnah nabi. Ia sesuai dengan fitrah asal kesemulajadian manusia. Iaitu, apabila kita mula membenci sesuatu perkara, hati kita akan terdorong untuk baling dan mencampakkan sesuatu kepada sesuatu yang kita benci itu.
Lihat pula kepada contoh-contoh nas lain pula berhubung hal membaling, merejam dengan batu yang ada kaitan dengan tindakan wartawan penyiaran Iraq; Muntazer al-Zaidi yang membaling kasutnya ke arah Bush itu.
“Dan Kami hujani mereka dengan hujan (azab yang membinasakan) ; maka amatlah buruknya hujan azab yang menimpa kaum yang telah diberi amaran.” — (Asy-Syu’araa’ : 173)
“Sesungguhnya, Kami telah menghantarkan kepada mereka angin ribut yang menghujani mereka dengan batu, kecuali keluarga Nabi Lut, Kami selamatkan mereka (dengan menyuruh mereka keluar dari situ) pada waktu jauh malam.” — (al-Qamar: 34)
Lihat pula di dalam Surah adz-Dzaariyaat, ayat 31 hingga 37 ada disebutkan ceritanya sebagai di bawah ini:
1. Nabi Ibrahim bertanya: “(Selain dari itu) apa lagi tugas penting kamu wahai utusan Tuhan?”

2. Mereka menjawab: “Sesungguhnya Kami diutus kepada suatu kaum yang berdosa (untuk membinasakan mereka);
3. “Supaya kami menimpakan mereka dengan batu-batu dari tanah (yang dibakar),

4. “Batu-batu itu ditandakan di sisi Tuhanmu, untuk membinasakan orang-orang yang melampaui batas (dalam keingkarannya) “.
5. (Setelah sampai utusan Kami ke tempat itu), Kami (perintahkan mereka) mengeluarkan orang-orang yang beriman yang tinggal di situ.
6. (Sesudah diperiksa) maka (utusan) Kami tidak mendapati di situ melainkan sebuah rumah sahaja yang ada penduduknya dari orang-orang Islam (yang beriman kepada Nabi Lut).

7. Dan Kami tinggalkan di negeri itu (timbunan batu-batu yang telah menghujani dan membinasakan mereka), sebagai tanda (yang mendatangkan keinsafan) bagi orang-orang yang sedia takut kepada azab siksa yang tidak terperi sakitnya.
Ternyata, sebagai mana Nabi Muhammad s.a.w yang pernah dilempar batu di Taif, moyangnya Nabi Ibrahim pernah diugut dilempar dengan batu dengan sebab baginda enggan menghentikan dakwahnya itu.”(Azar) menjawab: “Patutkah engkau membencikan tuhan-tuhanku, wahai Ibrahim? Demi sesungguhnya, jika engkau tidak berhenti menyeru dan menasihati daku, sudah tentu aku akan melontarmu dengan batu; dan (ingatlah, lebih baik) engkau tinggalkan daku sepanjang masa.” — (Maryam: 46)

Lihat pula tekanan yang diterima oleh Nabi Syuaib a.s..
“Mereka berkata: “Wahai Syuaib, kami tidak mengerti kebanyakan dari apa yang engkau katakan itu, dan sesungguhnya kami melihat engkau orang yang lemah dalam kalangan kami; dan kalau tidak kerana kaum keluargamu, tentulah kami melemparmu (dengan batu hingga mati). Dan engkau pula bukan orang yang dipandang mulia dalam kalangan kami!” — (Hud: 91)
“Tidakkah kau melihat Allah mengarahkan awan bergerak perlahan-lahan, kemudian Dia kumpulkan kelompok-kelompokny a, kemudian Dia menjadikannya tebal berlapis-lapis? Selepas itu engkau melihat hujan turun dari celah-celahnya. Dan Allah pula menurunkan hujan batu dari langit, gunung-ganang (awan) yang ada padanya; lalu Ia menimpakan hujan batu itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Sinaran kilat yang terpancar dari awan yang demikian keadaannya, hampir-hampir menyambar dan menghilangkan pandangan.” — (an-Nur: 43)
“Maka masing-masing Kami binasakan dengan sebab dosanya, iaitu antaranya ada yang Kami hantarkan angin ribut menghujaninya dengan batu; dan ada yang dibinasakan dengan letusan suara yang menggempakan bumi; dan ada yang kami timbuskan dia di bumi; dan ada pula yang Kami tenggelamkan di laut. Dan (ingatlah) Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganaiaya diri sendiri.” — (al-Ankabut: 40)
“Dan kami telah menghujani mereka dengan hujan (batu yang membinasakan) . Oleh itu, lihatlah, bagaimana akibat orang-orang yang melakukan kesalahan.” — (al-A’raff: 84)Malah, ada pula manusia yang terlalu biadap sehingga mencabar Tuhan agar melemparkan mereka dengan batu..!!
“Dan (ingatlah) ketika mereka (kaum musyrik Mekah) berkata: “Wahai Tuhan kami! Jika betul (Al-Quran) itu ialah yang benar dari sisiMu, maka hujanilah kami dengan batu dari langit, atau datangkanlah kepada kami azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” — (al-Anfaal: 32)
“Maka apabila datang (masa perlaksanaan) perintah Kami, Kami jadikan negeri kaum Lut itu tunggang terbalik (tertimbus segala yang ada di muka buminya), dan Kami menghujaninya dengan batu-batu dari tanah yang dibakar, menimpanya bertalu-talu. Batu-batu itu ditandakan di sisi Tuhanmu (untuk membinasakan mereka), dan ia pula tidaklah jauh dari orang-orang yang zalim itu.” — (Hud: 82-83)
“Maka Kami jadikan negeri kaum Lut itu tunggang-balik (tertimbus segala yang ada di muka buminya), dan Kami hujani atasnya dengan batu dari tanah yang dibakar.” — (al-Hijr: 74)
“Adakah kamu (sesudah diselamatkan ke darat) merasa aman (dan tidak memikirkan), bahawa Allah akan menggempakan sebahagian dari daratan itu menimbus kamu, atau Ia akan menghantarkan kepada kamu angin ribut yang menghujani kamu dengan batu; kemudian kamu tidak beroleh sesiapapun yang menjadi pelindung kamu?” — (al-Israa’: 68)
Antara sunnatullah, sikap Allah ke atas kaum yang ingkar adalah Zat Yang Mahu Agung Lagi Perkasa itu akan mengirimkan unggas seperti burung Ababil untuk menjahanamkan pasukan tentera Abrahah.”Yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar keras. Lalu, ia (batu itu) menjadikan mereka hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat.” — (al-Fiil: 4 – 5)

Di dalam bidalan kata dan pepatah Melayu ada disebutkan, “Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Lebih baik di negeri sendiri.” Tapi, bagi Bush, hujan batu dan hujan kasut sahaja yang akan memberi pengajaran kepadanya di mana-mana juga beliau berada!
12:47 a.m, 4 Januari
Sekolah Pemikiran Pendang

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Januari 2009
S M T W T F S
« Dec   Feb »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Bertam@dun

Kunjungan Rakyat :

  • 51,941 Kunjungan

e-mel

Sila kirimkan sebarang info, komen, gambar atau cerita anda kepada : bertamadun@ymail.com *************************************

7 Berita RSS :

Berita Terkini Rakyat Sana-Sini

RSS HarakahDaily.net

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.

RSS SuaraKeadilan.com

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.

RSS Yahoo! News

  • Terdapat ralat. Suapan ini mungkin tidak dapat dihubungi. Sila cuba lagi.
%d bloggers like this: